terkini

Iklan Film

film

Pemilu 2024 Sarana Menuju Kematangan Demokrasi

Lidinews
Rabu, 12/06/2023 06:57:00 PM WIB Last Updated 2023-12-06T11:59:17Z

Penulis : Anggiat Gabe Maruli, SH
Pengamat Kepemiluan dan Advokat

Gambar : Pemilu 2024 Sarana Menuju Kematangan Demokrasi. Lidinews.id

Lidinews.id - Dalam pesta demokrasi tahun 2024, bangsa Indonesia akan mencatatkan sejarah baru untuk pertama kali penyelenggaraan pemilu, pemilihan presiden, dan pilkada dilaksanakan secara serentak.


Penyelenggaraan pemungutan suara pemilihan presiden, serta pemilihan anggota DPD, DPR, DPRD I dan II, digelar pada 14 Februari 2024. Sementara pemilihan kepala daerah digelar secara serentak pada November 2024.


Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) sebagai penyelenggara dan pengawas pemilu mempunyai komitmen kuat untuk mewujudkan pemilu, pilpres, dan pilkada berlangsung jujur, adil, dan demokatis.


Sebagai penyelengara, KPU telah menetapkan 17 partai politik peserta Pemilu 2024 berikut nomor urutnya, terdapat sembilan partai yang memiliki wakil di DPR dan delapan partai yang lolos verifikasi faktual.


Penetapan itu menunjukkan partai politik yang akan ikut kontestasi pesta demokrasi lima tahunan berikut nomor urutnya. Partai yang mempunyai wakil di DPR yaitu PDI-P, Partai Golkar, Gerindra, Partai Demokrat, PKB, PPP, PAN, PKS, dan NasDem. Sementara partai yang tidak mempunyai wakil di DPR, tetapi lolos verifikasi faktual yaitu PSI, Perindo, Partai Garuda, Partai Gelora, Hanura, PBB, dan Partai Buruh.


Seperti sebuah pertandingan olahraga, kontestasi pemilu mempunyai pemain, yakni partai-partai politik, terdapat wasit yakni KPU dan Bawaslu serta aturan main yakni Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilu, Peraturan KPU, dan Undang-undang Nomor 10 tahun 2016 tentang Pilkada, dan aturan lainnya. Setiap partai peserta pemilu, atau pilpres, dan pilkada harus tunduk terhadap aturan yang berlaku.


Begitu pula wasit yang memimpin jalannya pertandingan, harus tegas dan berwibawa, karena bila wasit tidak independen dan berwibawa dapat mengakibatkan konflik antar pendukung partai (supporter).


Dalam pergelaran pesta demokrasi 2024 juga tidak terlepas dari gelaran kampanye, dan tentunya harus sehat dan berkualitas bukan yang merusak tatanan bangsa, terutama kampanye dengan penggunaan teknologi informasi haruslah mampu melahirkan kampanye yang berintegritas yang menolak penggunaan politik SARA dan politik identitas, artinya lebih mengedepankan politik ide dan gagasan dan memberikan pendidikan politik kepada masyarakat.


Berdasarkan pengukuran EIU Democracy Index, saat ini Indonesia berada pada kategori "Flawed Democracy” dengan skor 6,71 menempati urutan ke-52 di dunia dari total 165 negara. Jika melihat lebih jauh dalam EIU Democracy Index dan Freedom in the World, sudah ada beberapa indeks demokrasi Indonesia yang dinilai sangat baik, yaitu fungsi pemerintah, partisipasi politik, proses pemilu dan pluralisme, kebebasan sipil, proses pemilu, pluralisme dan partisipasi politik, fungsi pemerintah, otonomi personal dan hak individu, namun terdapat variabel yang masih buruk yakni kebebasan berekspresi dan berkeyakinan, hak berasosiasi dan berogranisasi, aturan hukum, dan budaya politik.


Dari keseluruhan variable tersebut, yang paling terlemah adalah budaya politik dan budaya politik ini sangat berpengaruh dengan politik identitas, karena variabel pertamanya adalah konsensus dan kohesi politik dan hal ini menjadi pekerjaan rumah dan tantangan besar menuju pemilu 2024.


Jika diperhatikan lebih seksama saat ini Indonesia sudah berada di peta jalan yang tepat menuju kematangan demokrasi dengan melalui 5 kali Pemilu dan Indonesia sudah betul-betul berevolusi dari pemerintahan yang non-demokratis sampai tahun 1998.


Pada tahun 2024, Indonesia akan melaksanakan perhelatan politik yang besar dan menjadi ujian yang sesungguhnya bagi bangsa Indonesia dalam menjalankan demokrasi, bukan hanya sekedar menjalankan mandat reformasi tahun 1998, tapi kita harus dapat menunjukkan bahwa Indonesia adalah negara dengan demokrasi yang matang.


Dalam pelaksanaan pesta demokrasi 2024 membutuhkan komitmen persatuan dari seluruh pihak, soliditas seluruh elemen bangsa dan memerlukan pemerintahan yang tenang dan kuat, memerlukan stabilitas politik dan keamanan untuk mengatasi tantangan di masa pesta demokrasi sebagai sarana untuk mewujudkan negara yang demokratis.


Demokrasi merupakan mandat dari sila keempat Pancasila yang mengharuskan pemerintah menghasilkan sistem pemerintahan berbasis kerakyatan dan dilakukan secara musyawarah mufakat.


Sehingga, diharapkan dengan melaksanakan demokrasi sebagai implementasi sila keempat yang menguatkan sila ketiga, Indonesia dapat berhasil menguatkan peradaban politik yang berdasaran kemanusiaan yang adil dan beradab. Hal tersebut juga diharapkan untuk mewujudkan kesejahteraan sosial dengan prinsip keadilan yang diinginkan sesuai dengan pancasila sila kelima.


Dalam pelaksanaan Pesta demokrasi 2024, hal yang perlu dipikirkan sebagai upaya mencegah tantangan demokrasi, antara lain sistem pemilu, budaya politik, dan kapasitas kelembagaan penyelenggara pemilu, dan dalam pelaksanaanya tercipta pemilu akan kuat secara demokrasi procedural serta yang terpenting pemilu yang kuat dari segi demokrasi substantif agar Indonesia sebagai negara yang memiliki demokrasi yang matang dapat terwujud.





Editor : Arjuna H T M




Pemilu 2024 Sarana Menuju Kematangan Demokrasi

Komentar
Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE. #JernihBerkomentar
  • Pemilu 2024 Sarana Menuju Kematangan Demokrasi

Iklan

Pasang Iklan Di Sini Close x Kode Iklan Di Sini Broo