terkini

Iklan

film

Bagaimana Lumpur Meningkatkan Sistem Kekebalan Tubuh Anda

Lidinews
Minggu, 1/15/2023 04:27:00 PM WIB Last Updated 2023-01-25T04:08:46Z


Lidinews.id - Anak-anak suka menjadi kotor. Mereka tertarik ke genangan air seperti magnet berlumpur, tanpa memperhatikan alas kaki atau warna pakaian mereka. Tapi menjadi kotor juga bisa berdampak kuat pada kesejahteraan mereka.

"Jangan kotor!" pernah menjadi pengulangan keluarga yang konstan, karena orang tua dengan putus asa melihat anak-anak mereka merusak pakaian terbaik mereka. Apakah mereka berlari melewati ladang petani, memanjat pohon atau menangkap kecebong, tidak dapat dihindari bahwa kulit putih anak-anak akan berubah menjadi coklat sebelum hari berakhir.

Saat ini, banyak orang tua mungkin diam-diam berharap anak-anak mereka memiliki kesempatan untuk mengambil sedikit kotoran. Dengan munculnya urbanisme, dan daya pikat video game dan media sosial, kontak dengan alam jauh lebih jarang daripada di masa lalu. Bagi banyak orang, tidak ada kesempatan untuk berlumpur.

Apa yang didapat dari tagihan binatu mungkin hilang dalam kesejahteraan anak. Menurut penelitian terbaru, kotoran di luar bekerja sama dengan mikroorganisme ramah yang dapat melatih sistem kekebalan tubuh dan membangun ketahanan terhadap berbagai penyakit, termasuk alergi, asma, bahkan depresi dan kecemasan.

Temuan ini menunjukkan bahwa olahraga di luar ruangan tidak hanya bermanfaat karena kesempatan untuk bebas berkeliaran – tetapi bahan alami tertentu, seperti tanah dan lumpur, juga mengandung mikroorganisme yang sangat kuat yang dampak positifnya bagi kesehatan anak-anak baru mulai kita pahami sepenuhnya.

 

Pemulihan mental

Banyak manfaat psikologis dari bermain di luar sudah mapan. Otak kita berevolusi dalam lanskap alam, dan sistem persepsi kita sangat cocok untuk ruang luar yang liar.

Artinya, pemandangan alam memberikan tingkat stimulasi yang sempurna, yang dianggap membantu mengisi ulang otak saat lelah dan mudah teralihkan. Mendukung teori ini, satu studi dari tahun 2009 menemukan bahwa anak-anak dengan gangguan hiperaktivitas defisit perhatian (ADHD) lebih mampu berkonsentrasi setelah 20 menit berjalan kaki di taman, dibandingkan dengan 20 menit berjalan kaki di jalan yang terawat. daerah perkotaan. Berada di dekat rerumputan dan pepohonan tampaknya memiliki efek menguntungkan pada pikiran mereka. Para penulis merekomendasikan penggunaan "dosis alam" seperti itu sebagai cara yang aman dan mudah diakses untuk mendukung anak-anak dengan ADHD, di samping alat-alat lainnya.

Selain efek restoratif ini, bermain di luar ruangan dapat menawarkan pengalaman belajar yang berharga. Misalnya, tindakan mencetak dan mengaduk bahan seperti lumpur atau pasir dapat membantu anak-anak mengembangkan cara indera dan gerakan mereka berinteraksi, yang dikenal sebagai perkembangan sensorimotor, menurut Francesco Vitrano, seorang psikiater anak, psikoterapis dan dosen di University of Palermo, Italia. , yang memiliki pengalaman panjang menerapkan terapi ini. Hal ini memungkinkan anak untuk secara bertahap memahami sinyal tubuhnya.

Kegiatan semacam itu – jauh dari rumah atau ruang kelas – juga dapat membantu anak menemukan cara mengatasi emosi yang mungkin sulit dieksplorasi di lingkungan lain. Apa yang disebut "terapi baki pasir", yang melibatkan penggunaan patung pasir dan miniatur untuk mengekspresikan pikiran dan perasaan seseorang, adalah bentuk konseling yang diterima untuk anak-anak yang berjuang untuk mengungkapkan keadaan emosi mereka secara verbal.

Dalam hal kesehatan fisik anak, keuntungan paling nyata dari bermain di luar ruangan mungkin adalah olahraganya. Seorang anak mungkin merasa lebih mudah untuk membangun kekuatan dan stamina di ruang terbuka yang luas sehingga mengurangi risiko obesitas, menurut sebuah penelitian yang dipimpin oleh Elizabeth Gershoff, profesor perkembangan manusia dan ilmu keluarga di University of Texas di Austin, AS. .

Temuan terbaru, bagaimanapun, menunjukkan mungkin ada sejumlah keuntungan lain untuk bermain di lingkungan alami – dan rahasianya mungkin hidup dan menggeliat di dalam lumpur itu sendiri.

 


Teman-teman lama

Penelitian baru menawarkan pandangan baru tentang "hipotesis kebersihan", yang pertama kali didalilkan pada akhir 1980-an. Menurut gagasan ini, penurunan besar dalam infeksi masa kanak-kanak selama abad ke-20 memiliki efek samping yang tidak diinginkan pada sistem kekebalan manusia, membuat mereka menjadi terlalu reaktif terhadap rangsangan sekecil apa pun. Hasilnya dianggap peningkatan asma, demam dan alergi makanan.

Namun, banyak ilmuwan sekarang tidak menyukai istilah hipotesis higiene, karena tampaknya tidak menganjurkan perilaku penting seperti mencuci tangan. Dan mereka menolak gagasan bahwa infeksi itu sendiri bermanfaat bagi anak-anak. "Itu cukup bermasalah dari perspektif kesehatan masyarakat," kata Christopher Lowry, profesor fisiologi integratif dan direktur laboratorium neuroendokrinologi perilaku di University of Colorado, Boulder, AS.

Sebaliknya, organisme tidak menularlah yang sekarang dianggap sebagai kunci – bukan organisme yang benar-benar membuat anak-anak kita sakit. "Teman lama" ini telah ada selama sebagian besar sejarah evolusi kita. Mereka sebagian besar tidak berbahaya, dan melatih sistem kekebalan untuk memoderasi aktivitasnya, daripada bereaksi berlebihan terhadap penyerbu potensial.

Yang terpenting, tubuh kita bertemu dengan teman-teman lama ini setiap kali kita menghabiskan waktu di alam. Dengan meningkatnya urbanisasi, dan berkurangnya bermain di luar ruangan, banyak anak sekarang kekurangan paparan itu – artinya sistem kekebalan mereka lebih sensitif terhadap ancaman apa pun, dan lebih cenderung mengalami overdrive.

 

Mikroba ramah di usus dapat meningkatkan kesehatan kita, dan mereka juga dapat bertindak melalui kulit kita

Berbagai penelitian mendukung gagasan ini. Orang-orang yang tumbuh di peternakan umumnya lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan asma, alergi, atau gangguan auto-imun seperti penyakit Crohn - berkat paparan masa kecil mereka terhadap berbagai organisme yang lebih beragam di lingkungan pedesaan yang telah mendorong regulasi yang lebih efektif. dari sistem kekebalan tubuh.

Sebagian besar stimulasi sehat, yang diberikan oleh serangga ini, diperkirakan berasal dari sistem pencernaan – sekarang diketahui bahwa mikroba ramah di usus dapat meningkatkan kesehatan kita dengan berbagai cara. Tapi mereka juga dapat bekerja pada dan melalui kulit kita, menurut Michele Antonelli, seorang dokter dari Reggio Emilia, Italia, yang telah meneliti cara terapi lumpur dapat mempengaruhi kesehatan.

Lapisan luar tubuh kita menampung banyak spesies mikroba, katanya, dan orang-orang dengan kelainan seperti dermatitis atopik (bentuk eksim yang umum) dan psoriasis tampaknya memiliki komunitas organisme yang miskin. Keanekaragaman mikroba bahkan tampaknya terkait dengan kondisi seperti radang sendi. "Mikroorganisme ini dapat memainkan peran utama dalam banyak penyakit kronis utama," katanya.

 

Badan sehat, pikiran sehat

Yang paling mengejutkan, serangga ramah dari alam bahkan dapat memoderasi respons tubuh terhadap stres.

Saat kita merasa rentan dan terancam, sistem kekebalan mulai meningkatkan peradangan tubuh. Karena peradangan adalah salah satu pertahanan pertama melawan infeksi, respons ini berevolusi sebagai cara mempersiapkan tubuh untuk kemungkinan cedera fisik dari ancaman yang kita hadapi – tetapi kurang berguna untuk jenis stres yang dihadapi kebanyakan orang saat ini.

Hebatnya, orang-orang yang menghabiskan sebagian besar masa kecil mereka di pedesaan cenderung menunjukkan respons yang lebih redup terhadap peristiwa stres seperti berbicara di depan umum, dengan berkurangnya ekspresi molekul peradangan seperti interleukin 6, dibandingkan dengan mereka yang dibesarkan di kota. Ini tetap berlaku bahkan ketika para ilmuwan mengontrol faktor-faktor lain – seperti status sosial-ekonomi mereka.

Itu bisa menimbulkan konsekuensi serius bagi kesehatan jangka panjang, karena peradangan tubuh kronis dapat berkontribusi pada berbagai kondisi. Tampaknya meningkatkan risiko depresi, misalnya. "Orang-orang yang dibesarkan di kota-kota adalah semacam 'bom waktu berjalan', dalam hal kemarahan mereka," kata Lowry, salah satu penulis makalah tersebut.

 

'Efek dramatis'

Karena hasil yang mendukung "hipotesis teman lama" terus berperan, beberapa peneliti telah mulai mengidentifikasi organisme tertentu yang mungkin bertanggung jawab atas manfaat ini, dan cara mereka membawa perubahan tersebut.

Lowry sangat tertarik dengan Mycobacterium vaccae, yang sering ditemukan di tanah. Ketika tikus telah terpapar M. vaccae, mereka menunjukkan peningkatan aktivitas sel T pengatur – yang, seperti namanya, membantu mengendalikan aktivitas kekebalan, termasuk respons peradangan. Ini kemudian tampaknya membuat mereka lebih tahan terhadap peristiwa yang membuat stres, seperti potensi konfrontasi dengan tikus lain yang lebih agresif. "Kami melihat efek yang sangat dramatis pada ketahanan stres, bahkan sebulan setelah suntikan terakhir," kata Lowry.

Tentu saja, tikus tidak sama dengan anak-anak manusia, tetapi ia menawarkan beberapa petunjuk tentang peran mikroorganisme tertentu.

Beberapa ilmuwan juga telah menyatakan kegembiraan yang besar tentang peran "cacing" - parasit yang hidup di tanah seperti cacing gelang - sebagian besar disebabkan oleh respons kekebalan moderat yang mereka picu pada inangnya.

 

Transplantasi hutan

Mengingat pentingnya paparan dini terhadap bakteri ramah, banyak ilmuwan sedang menyelidiki manfaat intervensi yang mendorong kontak yang lebih besar dengan alam di masa kanak-kanak. Antonelli mengatakan bahwa tindakan "berendam di hutan" – jalan meditatif yang lembut melalui hutan – telah terbukti memperbaiki gejala anak-anak dan remaja dengan dermatitis atopik, misalnya. Dengan menyentuh daun dan tanah, mereka mungkin telah mengambil organisme ramah yang memperkaya mikrobioma kulit mereka, katanya.

Sebuah proyek ambisius di Finlandia, sementara itu, berupaya menghadirkan alam kepada anak-anak. Di empat pusat penitipan anak, para peneliti mengganti aspal dan kerikil halaman sekolah dengan tanah dan vegetasi yang "ditransplantasikan" yang diambil dari lantai hutan boreal. Mereka juga diberi kotak tanam untuk berkebun. "Itu mendorong kontak lebih lanjut," kata Aki Sinkkonen di University of Helsinki, rekan penulis makalah yang berspesialisasi dalam mikrobioma lumpur.

Satu bulan kemudian, anak-anak tersebut menunjukkan tanda-tanda keragaman mikroba yang meningkat pada kulit dan usus mereka, serta peningkatan fungsi kekebalan tubuh. Mereka memiliki lebih banyak sel T pengatur yang membantu memoderasi reaksi tubuh terhadap penyerbu yang tidak berbahaya, misalnya. Proporsi molekul anti-inflamasi dalam plasma darah juga meningkat – yang sekali lagi menunjukkan sistem kekebalan yang diatur dengan lebih baik.

Di masa mendatang, Sinkkonen berharap dapat menguji efek jangka panjang dari perubahan ini. "Saya pikir mereka harus mengarah pada insiden penyakit manusia yang lebih rendah - itulah hipotesis kami."

 

Dapur lumpur

Mengingat manfaat psikologis yang diketahui, banyak pusat penitipan anak dan sekolah sudah mendorong kontak yang lebih besar dengan alam – dengan pelajaran di luar ruangan, berjalan-jalan di alam secara teratur, dan pembangunan dapur lumpur yang mendorong anak-anak bermain di tanah.

"Di banyak pembibitan dan sekolah, tumbuh kesadaran bahwa anak-anak memiliki lebih sedikit ruang terbuka untuk bermain," kata Marilisa Modena, seorang arsitek yang berspesialisasi dalam desain sekolah, dan pendiri Zeroseiplanet, pusat penelitian dan pelatihan Italia yang berfokus pada manfaat bermain di luar ruangan. "Dan kami sedang mencari cara untuk memperkenalkan kembali aktivitas yang, hingga sekitar 50 tahun yang lalu, merupakan pengalaman umum bagi anak-anak." Minat yang lebih besar pada permainan di luar ruangan dimulai di Eropa Utara, kata Modena, tetapi sekarang menyebar ke banyak negara lain.

Dengan penelitian di masa depan, dimungkinkan untuk memperkaya tanah di kebun rumah dan halaman sekolah dengan organisme yang paling bermanfaat. Untuk saat ini, orang tua dan guru mungkin harus bekerja dengan apa yang mereka miliki. Dapur lumpur, khususnya, bisa hemat biaya dan hanya memakan sedikit ruang. Yang Anda butuhkan hanyalah sebuah meja tua dan beberapa panci bekas daur ulang dari dapur, dan diisi dengan campuran tanah dan air. Struktur yang lebih canggih dapat dilengkapi dengan lemari dan laci yang diisi dengan batu, bebatuan, pasir, dan tumbuh-tumbuhan.

Saat koki lumpur kecil mengotori diri mereka sendiri dengan kreasi imajinatif baru mereka, mereka mungkin mengolah pikiran mereka dan mengoptimalkan sistem kekebalan mereka, dengan manfaat potensial selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun yang akan datang.

 

Transplantasi hutan

Mengingat pentingnya paparan dini terhadap bakteri ramah, banyak ilmuwan sedang menyelidiki manfaat intervensi yang mendorong kontak yang lebih besar dengan alam di masa kanak-kanak. Antonelli mengatakan bahwa tindakan "berendam di hutan" – jalan meditatif yang lembut melalui hutan – telah terbukti memperbaiki gejala anak-anak dan remaja dengan dermatitis atopik, misalnya. Dengan menyentuh daun dan tanah, mereka mungkin telah mengambil organisme ramah yang memperkaya mikrobioma kulit mereka, katanya.

Sebuah proyek ambisius di Finlandia, sementara itu, berupaya menghadirkan alam kepada anak-anak. Di empat pusat penitipan anak, para peneliti mengganti aspal dan kerikil halaman sekolah dengan tanah dan vegetasi yang "ditransplantasikan" yang diambil dari lantai hutan boreal. Mereka juga diberi kotak tanam untuk berkebun. "Itu mendorong kontak lebih lanjut," kata Aki Sinkkonen di University of Helsinki, rekan penulis makalah yang berspesialisasi dalam mikrobioma lumpur.

Satu bulan kemudian, anak-anak tersebut menunjukkan tanda-tanda keragaman mikroba yang meningkat pada kulit dan usus mereka, serta peningkatan fungsi kekebalan tubuh. Mereka memiliki lebih banyak sel T pengatur yang membantu memoderasi reaksi tubuh terhadap penyerbu yang tidak berbahaya, misalnya. Proporsi molekul anti-inflamasi dalam plasma darah juga meningkat – yang sekali lagi menunjukkan sistem kekebalan yang diatur dengan lebih baik.

Di masa mendatang, Sinkkonen berharap dapat menguji efek jangka panjang dari perubahan ini. "Saya pikir mereka harus mengarah pada insiden penyakit manusia yang lebih rendah - itulah hipotesis kami."

Komentar
Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE. #JernihBerkomentar
  • Bagaimana Lumpur Meningkatkan Sistem Kekebalan Tubuh Anda

Iklan

Pasang Iklan Di Sini Close x Kode Iklan Di Sini Broo