terkini

Iklan Film

film

Lenyapkan Uang Beasiswa, Mahasiswa Univa Labuhanbatu Geruduk Kejari Minta Usut Tuntas

Lidinews
Selasa, 3/14/2023 04:42:00 PM WIB Last Updated 2023-03-14T09:42:40Z
Gambar : Lenyapkan Uang Beasiswa, Mahasiswa Univa Labuhanbatu Geruduk Kejari Minta Usut Tuntas. Lidinews.id

Lidinews.id - Puluhan mahasiswa yang tergabung kedalam Aliansi Mahasiswa Peduli Univa Labuhanbatu melakukan aksi unjuk rasa di depan kantor Kejaksaan Negeri Labuhanbatu terkait adanya dugaan Korupsi beasiswa Kartu Indonesia Pintar (KIP) di lingkungan Universitas Al-Wasliyah Labuhanbatu yang beralamat di jalan Sempurna, Kelurahan Bakaran Batu, Kecamatan Rantau Selatan, Kabupaten Labuhanbatu, sumut.


Heri Faisal Hasibuan salah satu mahasiswa Univa Labuhanbatu yang juga sebagai koordinator aksi mengatakan bahwa pihaknya meminta kepada Kejari Labuhanbatu agar mengusut tuntas terkait adanya tindak pidana korupsi pada penyaluran dana beasiswa KIP di lingkungan Univa Labuhanbatu.


"Di Univa Labuhanbatu ada sebanyak 247 mahasiswa penerima bantuan beasiswa KIP dari pemerintah, yang mana setiap orangnya akan mendapatkan Biaya Kuliah sebesar Rp. 2,4 Juta dan Biaya Kehidupan sebesar Rp. 4,8 Juta. Tetapi nyatanya dalam penyaluran dana beasiswa tersebut terkhususnya pada Biaya Kehidupan yang seharusnya mendapatkan Rp. 4,8 Juta tetapi hanya mendapatkan Rp. 1,7 Juta saja, berarti ada sekitar Rp. 3,1 Juta yang dilakukan pemotongan dari pihak kampus". Sebut Heri Kamis (14/03/2023).


Senada dengan saudara Tarmiji selaku massa aksi dan juga salah satu mahasiswa penerima beasiswa KIP menyampaikan bahwa dirinya dan beberapa temannya diminta sejumlah uang yang katanya sebagai bentuk terimakasih kepada pihak kampus karena sudah mendapatkan dana beasiawa Kartu Indonesia Pintar.


"Awal mulanya saya dan 10 orang lainnya di kumpulkan diruang kelas oleh bapak Mifta lalu kami diberitahukan bahwa kami disuruh bayar uang terimakasih sebesar Rp. 3,1 Juta perorang dan semua uangnya dikumpulkan pada saya. Kemudian setelah selesai saya disuruh mengantarkan uang tersebut kewarkop netra oleh pak Miftah, dan saya langsung antar uang tersebut kewarkop netral dan langsung saya serahkan kepada pak Miftah disitu ada juga bapak Rektor Univa Basyarul Ulya Nasution dan Pak Rusli". Ucap Tarmiji


"Tidak sampai disitu kami juga diminta uang sebesar Rp. 1.025.000 perorang yang katanya untuk bayar administrasi seperti (Almamater, uang pembangunan, kaos, dan KTM) dan kami langsung bayarkan ke bank sumut yang ada disigambal, setelahnya kami juga ada membayar uang daftar ulang dari semester 1 dan 2 sebesar Rp. 25 ribu perorang". Tambah Tarmiji


Tidak menunggu lama massa aksi langsung dipersilahkan masuk kedalam kantor Kejari Labubanbatu dan diterima oleh Kepala Seksi Intelijen, Firman H Simorangkir.


"Kasus ini kan sedang bergulir jadi kita tinggal menunggu hasilnya aja". Ucapnya


Saat dikonfirmasi melalui WhatsApp Rektor Universitas Al-Wasliyah Labuhanbatu, Basyarul Ulya Nasution tidak dapat dihubungi sama sekali.

Komentar
Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE. #JernihBerkomentar
  • Lenyapkan Uang Beasiswa, Mahasiswa Univa Labuhanbatu Geruduk Kejari Minta Usut Tuntas

Iklan

Pasang Iklan Di Sini Close x Kode Iklan Di Sini Broo